Pelanggan kancut

Thursday, April 25, 2013

Eyang Subur

Eyang Dubur.. Eh, Subur.
Pertama kali gue denger nama doi. Gue langsung berpikir klo doi adalah paranormal yang bisa ngebuat cewe monopouse jadi gadis lagi. Ternyata bukan. Setelah gue ngeliat, ternyata doi dukun yang di cap sesat. Jauh dari yang gue harapkan...

Perihal Eyang yang katanya dukun ini sungguh mengusik gue. Karena seperti biasa. Klo ada berita yang booming banget. Hampir setiap stasiun tipi memutar kejadian yang sama. Gue nyetel tipi. Ada Eyang. Gue makan. Istri ngobrolin Eyang. Gue boker. Keluar Eyang. Lah?

Kasus Eyang ini memprihatinkan bagi gue. Bukan kasusnya. Tapi orang-orang yang saling menghujat satu sama lain. Dan yang lebih ironisnya. Perseteruan ini dikonsumsi publik. Gue gak tau ini biar kenapa. Apakah mau cari popularitas atau emang ingin mengungkapkan kebenaran? Yang pasti gue kurang suka ngeliat yang kaya begitu-begitu. Seolah-olah mencerminkan klo 'orang kita' adalah orang yang emosional. Gak tau kasih sayang.

Anyway.. Gue gak tau ini ada hubungannya sama Eyang subur atau nggak. Tapi waktu itu gue nonton lawyer club, mereka lagi ngebahas untuk ngebuat undang-undang tentang santet. Penting abis..

Ngomong-ngomong soal santet. Gue percaya sama adanya santet. Tapi gak usah sampe dibikin undang-undang juga kayanya. Lah sekarang gimana cara buktiinnya klo kita pengen nuntut orang yang nyantet?. Lucu aja klo ada korban santet yang lapor ke Polisi "Pak saya disantet.". Terus Polisinya nanya "Buktinya mana?". "Ini ada paku diperut saya pak." Sambil ngebelek perut. Polisinya mangap ngeliat ucus berhamburan. Yang kena santet meninggal ditempat. Bukan karena santet. Tapi karena pendarahan. Jyaaahhh..

Hemat gue (anjis bahasa gue kaya pejabat.). Sebenernya santet ini bisa jadi ladang bisnis klo orang yang ngelakuinnya tau cara manfaatinnya. Kaya misalnya kirim barang. Transfer uang. Dan lain-lain. Gue yakin bisnis ginian bakal sukses. Karena ditinjau dari efisiensi waktu. Santet lebih hemat waktu dan hemat uang.

Kaya misalnya elo mau transfer duit. "Eyang, tolong tranfser uang ini ke pacar saya" "Ada fotonya?" saut Eyang. Elo ngeluarin foto. "Ada Eyang.". Eyang ngeliatin fotonya sebentar "Cantik juga.. Boleh klo buat Eyang?" "Fokus Eyang." "Oh iya, Maaf. Bawaan dukun. Oke bentar eyang transfer duitnya." Dan beberapa detik kemudian, Tring!! duitnya udah nyampe langsung kedompet yang dituju. Keren...

Dan klo udah booming. Sistem pengiriman barang Via santet ini bisa diolah lagi. Santet kilat atau santet biasa. Klo kilat detik itu juga sampe. Klo santet biasa agak lama dikit. Gue yakin bisnis bakal berkembang pesat.

Udah gitu. Santet ini bisa juga dicadiin cagar budaya. Gue yakin ini bakal menarik turis asing buat dateng ke Indonesia. Turis pasti sangat tertarik dengan hal yang berbau High tech begini. Kirim barang tanpa kurir. Dan sampai seketika itu juga. Mereka pasti tertarik.

Setelah itu, berita tentang kehebatan Indonesia didunia perdukunan akan segera booming. Dan banyak lagi turis yang dateng ke Indonesia. Devisa negara meningkat. Abis itu turis pada nanem saham. Pengangguran berkurang karena banyak yang buka praktek perdukunan. Perekonomian meningkat. Indonesia menjadi negara yang makmur. Emejinggg...

Ok, tulisannya makin ngaco. Gue cabut dulu dah klo gitu..

Bye.












5 comments: