Pelanggan kancut

Saturday, March 16, 2013

Bye bye blue.

Assalamualaikum..

Sebelum menuliskan panjang lebar apa yang pengen gue bahas. Gue pengen ngenalin ke elo yang baca ini, mantan gue yang udah direbut sama orang lain.

Namanya Aura.

Kenapa gue namain Aura? karena di list pintunya ada tulisan 'Charade Aura'. Anti klimaks..

Semua ini berawal ketika gue ngebet banget pengen punya mobil. Entah itu mobil apa. Yang penting judulnya gue punya mobil. Tapi sayangnya waktu itu keinginan gue yang sangat kuat tidak sejalan dengan keinginan dompet gue yang makin hari makin melemah bentuk fisiknya. Akhirnya gue konsultasi ketemen gue yang udah lebih berpengalaman dalam hal beli-beli mobil. Gue utarain semua isi hati. Intinya gue mau mobil yang gak manja, tapi cantik dan dewasa. Dan yang paling penting, SEIMAN! Gak lama, muka gue dilempar gelas.

Setelah berbincang serius dan lumayan lama. Sekitar 5 menitan. Akhirnya pilihan gue jatuh kepada, Daihatsu Charade!. Simple, minimalis, dan yang paling penting, ekonomis!. Dan perburuan pun dimulai...

Gue mulai buka situs-situ jual beli di internet. Gue cari-cari info dan tanya ke temen-temen yang tau dimana ada orang yang jual mobil itu dengan kondisi yang layak pakai. Ternyata mobil ini jarang banget yang kondisinya masih bagus. Rata-rata udah gak terawat. Gue hampir mengurungkan niat buat beli mobil ini. Sampai akhirnya gue  menemukan si Aura.

Pas pertama ngeliat Aura, Gue ngerasa seolah ada keterikatan batin antara gue dan dia (Lebay nyet!!). Kondisi fisik interior dan mesin masih bagus. Ibarat kata, Aura ini perawan tua yang jarang dijamah. Dia masih tersimpan rapih di garasi tempat si penjual. "Ini istri saya yang pakai.. Itu juga jarang. Cuma sabtu atau minggu" Kata si penjual. Gak pake lama, gue langsungkan akad untuk meminang Aura.

Gue bawa Aura pulang dengan rasa bangga. Disepanjang jalan, gue pasang pose sekeren-kerennya. Tangan kiri megang setir. Tangan kanan mangku dagu. Mirip kaya gayanya Jay chow di pelem 'Initial D'. Gak lama tangan gue kesemutan.

Besoknya gue mau pamerin si Aura ini ke 'teman-dekat-wanita' gue (Sengaja gak bilang pacar. Demi menjaga perasaan jomblo yang membaca ini). Jam 5 sore gue udah mangkal di depan kantor doi. Gue sengaja markir agak jauh. Biar agak surprise dikit. "Lho, motor kamu mana?" Tanya doi. "Aku parkir disana.." Saut gue sambil nunjuk tempat gue markir. "Markir kok jauh amat.". "Udah ikut aja yuk.."

Gak beberapa lama...

"Tadddaaaa... Heehehehe" Gue nyengir bego. 

"Ini mobil siapa?" Doi heran. 

"keren kaaannn..". Gue nepuk-nepuk kap mobil, "Kenalin, namanya Aura." "Yuk naik. Udah kesorean" Lanjut gue cool.

Mata doi gak berenti melihat setiap sudut dan lekuk tubuh Aura. "Bentuknya agak unik yah.. Kaya mini cooper kena kutuk gini.." Kata doi kalem. Gue pasrah aja..

Gak lama setelah ngomong gitu.  Aura seolah ngerti apa yang diucapin sama temen-deket-wanita gue ini. Perlahan-lahan AC mulai gak dingin, mesin mulai berat dan akhirnya, mogok. Ini adalah pertama kalinya Aura nunjukin sikap yang gak dewasa kaya gini. Harga diri gue bener-bener dijatohin di depan pacar, ummm.. maksud gue, teman-dekat-wanita gue ini.

Ini pertama kalinya gue ngalamin mobil mogok. Dan pastinya, pertama kali juga ngeliat mesin mobil.

Gue buka kap mobil. "Kenapa mobilnya?" Tanya teman-dekat-wanita. Doi keliatannya agak sedikit khawatir. Sebagai cowo cool se-Jabotabek, gue ga mau terlihat culun didepan doi. "Ini cuma mesinnya aja yang panas. Kita dinginin aja sebentar. Ntar juga nyala lagi." Gue sotoy. 

20 menit kemudian, mobil gue diderek.

Semenjak kejadian itu. Entah kenapa gue jadi percaya kalau Aura mempunyai 'Aura' yang mistis. Ada aja kejadian yang janggal setiap doi menerima perlakuan yang menyinggung 'perasaan' doi. Kaya waktu itu gue abis pulang takbiran. Diperjalanan mobil gue disalip dan digeber-geber sama mobil temen gue sampai akhirnya kita pisah di tengah jalan untuk kerumah masing-masing. Gak lama kemudian, temen gue telpon. "Ja tolongin gue. Mobil gue mogok nih. Gak tau kenapa, aneh banget. Kayanya gara-gara nyalip mini cooper lo deh."

Pernah juga lagi macet-macetan pas pulang ngantor. Kesabaran gue udah diujung pantat. Seandainya gue punya kekuatan Magneto. Gue udah berencana ngangkat mobil yang didepan gue dan gue lempar ke gedung-gedung. Karena gue gak punya kekuatan itu, akhirnya gue lampiaskan dengan nge-gebrak setir "Macet biadap!!". Gak lama, Aura mogok lagi.

Makin lama gue udah gak suka sama kelakuan Aura ini. Semena-mena banget. Akhirnya gue putuskan buat nyudahin hubungan ini. Besoknya gue posting iklan Aura di internet. Dan gak lama banyak orang yang berdatangan kerumah gue. Akhirnya gue menemukan satu pembeli yang keliatan banget klo dia kesemsem sama Aura. Jiwa sales gue pun nongol. Gue terangin panjang lebar kelebihan Aura. Gue jelasin klo Aura ini anak baik-baik. Masih kinyis-kinyis. Gak rewel. Pinter beres-beres rumah. Pokonya servicenya ok!! (Elo jual mobil ape pembantu cut?!).

Akhirnya sang pembeli minat. Sekarang masuk ketahap test drive. Disini gue mulai agak nerveous. Gue tau banget Aura udah tau klo dia mau gue cerein. "Plis Aura, lo jangan mogok yaa. Plis banget!" Gue doa dalem hati.

Mesin dinyalain. Si pembeli mulai geber-geber gas. Knalpot racing Aura menderu-deru gahar. "Asik juga bos bunyinya.. Anak muda banget." Kata yang mau beli. Gue ge'er. "Kita jalan kemana?" sambung si pembeli. "Keliling disini aja.. Yang penting ketauan aja enak enggaknya mesinnya." Saut gue. "Ok, sip lah.". Mobil keluar garasi. Aura kayanya cocok sama yang beli. Dia gak rewel. "Ini gak pernah mogok kan mas?" Tanya yang beli tiba-tiba. "Ng...Gak kok mas, baru diganti juga akinya kemaren. Insya Allah gakpapa". Gak lama gue ngomong gitu, Aura mogok lagi. Biadap!!

Pembeli yang tadinya udah niat mau beli jadi batal gara-gara Aura mogok. Dan akhirnya pulang.

"Ok Ra, gue minta maaf klo gue mau ngejual elo. Abis elo mogok mulu sih! Capek tau gak!" Gue sewot sendiri didalem mobil. Abis sewot sendiri, Aura langsung gue starter lagi. Dan, Nyala. #HuFfFftTBaNg3uDh 

Besoknya Ada yang dateng lagi liat Aura. Pembeli kali ini agak aneh. Doi bawa montir dan gak banyak nanya. Sekujur tubuh Aura diliatin sama montirnya. Sesekali montirnya ngelirik ke temennya yang mau beli. Seolah kaya ngasih isyarat. Setelah beberapa kali ngecek, montirnya ngomong ke yang mau beli "Ok, bagus. Mungkin ada perbaikan sedikit. Tapi gak terlalu makan biaya.". Anjirrr... Ini pasti montir kawakan. Gumam gue.

"Ok, mas. Deal yaa. Saya ke Bank sebentar untuk ambil uangnya." Ucap si pembeli. Gue cengo. Gue gak ngira bakal secepat itu si pembeli ini nge-dealin Aura. Dan satu lagi, montirnya ini dahsyat banget. Gak pake ngetes gak pake apa dulu gitu tau-tau langsung bilang bagus aja. Salut. Gue curiga niy montir punya mata tembus pandang kaya Superman. Jadi doi tau keadaan mesinnya kaya gimana. Halah...

Akad pun dilaksanakan. Resmi sudah Aura berpisah dari gue. Dan sebelum dibawa, gue minta ke si pembeli untuk ngasih gue waktu sebentar buat berduaan sama Aura. Untuk terakhir kalinya gue menatap Aura dalam-dalam. Terbayang lagi kenangan-kenangan gue sama doi. Mendadak gue jadi agak sedih mau ngelepasnya. "Aura, makasih yaa udah nemenin gue selama ini.." Gue ucapkan kata itu sebagai perpisahan. Dan akhirnya Aura pun dibawa pergi. "Bye bye blue..." Gue melambai kearah Aura yang semakin menjauh.





5 comments:

  1. Jiah ... bang Kancut mah ...Lho .. bkannya elo dh punya bini ?!!
    trus "Temen-Dekat-wanita" itu siapa ??!!

    ReplyDelete
    Replies
  2. Yah...naas banget nasib si aura sampe di cerein segala .

    ReplyDelete
  3. ngakak gw baca nya wkwkwkwkwk

    ReplyDelete