Pelanggan kancut

Tuesday, February 12, 2013

After wedding..

Assalamualaikum..

Gak berasa udah 5 bulan gak update blog. Pas pertama kali gue liat penampakan blog ini, yang terlintas dipikiran gue, "Ini anak ayam kok gak gede-gede yah?".

Yaah gue akuin emang beberapa bulan ini agak males nulis. Setiap kali mau nulis, ada aja halangan yang ngebuat gak jadi nulis. Kaya kemaren gue udah stand by depan laptop. Niat pertama gue udah pengen nulis.

5 menit kemudian....

Nonton youtube ampe ketiduran.

Besokannya gue udah ngumpulin tekad "Kali ini gue harus nulis!! gak boleh Nggak!!" Ucap gue dalem hati. Gak lama ISTRI gue dateng "Sayang, buka berita deh.. Rafi ahmad ketangkep gara-gara narkoba!!". Dan Rafi ahmad pun mengalihkan tulisan gue. (Maaf, ada sedikit penekanan di kata ISTRI barusan. Agar kalian yang membaca ini tidak meremehkan Kancut yang sudah tidak sendiri ini..... MUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA <--- Ketawa puas tiada tara.)

Dan akhirnya sekarang gue baru sempet nulis lagi. Sempet bingung juga mau nulis apa tadinya. Yaa daripada gak ada bahan. Mungkin gue bercerita sedikit tentang kehidupan gue setelah punya istri aja kali yaa.. hehe..

Jadi gini ceritanya...

Semenjak gue punya istri. Banyak banget perubahan yang gue rasain. Dari segi pola hidup misalnya. Klo dulu pas jaman masih single. Hidup udah kaya kalong. Pagi tidur. Malem melek. Klo diperhatiin. Kehidupan gue emang beda-beda tipis sama hansip komplek.

Pola makan pun berubah drastis. Sewaktu single. Gue biasa puasa senin kamis. Senin sahur, buka puasanya hari kamis. Karena saking kere hematnya gue waktu itu. Sekarang alhamdulillah. Udah ada istri gue yang nyiapin. Gue belom laper udah disuruh makan. Haaaahhhh... Indahnya..

Klo dulu pas jaman masih pacaran, abis telponan malem-malem selalu di selipin kata-kata "Met bobo yaa honey.. Love you.. Mmmuach.." sambil monyong-monyong ke henpon. Sekarang udah nggak. Setiap mau tidur gue liat wajah pasangan gue, dan dengan nada sok di berat-beratin kaya Bebi romeo ketiban kayu gue berucap "Nite honey.. I love you~" dan dengan sempurna gue mendaratkan bibir seksi gue ke kening istri. Romantis abisss... (Wahai jomblo yang membaca tulisan ini.. bertahanlah Mblo!! Bertahanlah!!)

Dulu juga klo telpon-telponan pasti selalu nanya "Kamu udah makan belom? Aku lagi makan nih.. Mau aku suapin?" sambil nyodorin sendok ke henpon *Pada masa pacaran memang otak gue agak sedikit sengkleh*. Klo sekarang. Didepan meja makan. Duduk berdampingan. Dan gue senyum-senyum mesum ke istri gue sambil nyuap nasi ke mulut. "Gimana? enak masakan aku?" Tanya istri gue. Dan sekali lagi dengan suara berat Bebi romeo KW 17, Gue ngegombal "Gak ada yang gak enak klo makannya sama kamu..". (Mau muntah? Gue juga..)

Tapi yang namanya nikah pasti ada bumbu-bumbu penyedapnya (lo kate masak Cut?!). Maksudnya gak selalu adem-adem aja. Apalagi sekarang istri gue sedang memasuki fase mengandung. Yang dimana fase mengandung ini - klo menurut gue - tingkat kesensitifan wanita menjadi lebih 'Buajingan' dibandingkan ketika sedang haid.

Sebagai contoh, terakhir kali gue ngadepin cewe yang lagi haid. Dengan suka cita dan tabah gue harus menerima umpan lambung tempat pensil ke muka gue. Karena hal sepele doang. Gara-gara gue ngomong "Elo gendutan sekarang? kaya babi tipes.. hahaha..". Emang ada yang salah dengan ngomong gitu??

Nah, klo cewe lagi hamil beda-beda tipis. Elo gak bisa nebak kapan datengnya sifat sensitifnya itu. Kadang klo di becandain, doi malah marah. Kadang klo gue marah-marah, dia lebih marah. Malah kadang doi marah-marah sendiri. Gue juga marah-marah sendiri. Dan akhirnya kita gila bareng...

Yaa pokonya aneh banget. Yang lebih sering gue hadepin itu misalnya kaya minta beliin makan. Ok, emang ga ada yang salah dalam minta beliin makan. Tapi, akan jadi masalah klo elo sendiri gak tau apa yang mau elo minta.

Contoh:

"Beib, aku laper.." Kata sang istri.

Suami yang gagah dan tampan berkata "Kamu mau makan apa? Biar aku beliin."

"Ummmm..... Ummmm..."

10 menit kemudian......

Masih tetap sama "Ummm... Ummm...."

Suami yang sedang belajar sabar berkata dengan lemah lembut sambil di iringi tari piring "Ayo, mau makan apa?"

"Terserah kamu aja..." Akhirnya kata-kata sang istri keluar dengan susah payahnya setelah hampir 10 menit cuma "Ummm.. Ummm..." doang.

"Yaudah, Aku beliin bentar yaa.." Suami yang gagah dan tampan akhirnya berangkat menuju warung nasi padang terdekat.

Beberapa menit kemudian Suami tampan akhirnya kembali dengan harapan sang istri akan gembira dan memberikannya pelukan hangat atas jasa sang suami.

"Nih, aku beliin nasi padang" sambil menyandarkan tubuhnya yang lelah di sofa setelah beli nasi padang deket rumah.

Sang istripun berkata "Beiby, aku baru tau aku mau apa.. Aku mau sop kambing.."

Suami memutuskan untuk membenturkan kepalanya ke aspal.

Gue juga gak ngerti sama jalan pikiran cewe. Misalnya kaya kemaren gue jemput istri gue dikampusnya. Di perjalanan istri gue ngomong "Beiby, aku tadi dikampus hampir nangis.". Gue yang gak pernah tahan ngeliat kesedihan cewe berkata dengan lantang (Nggak, kali ini suara gue gak gue mirip-miripin sama Bebi romeo) "Siapa sayang?! Siapa orang yang rese sama kamu?!". "Kamu ngomong apa sih? gak ada kok yang rese sama aku..". "Lha terus? kok kamu sampe pengen nangis?" kata gue sambil nyetir motor. "Iya, aku tadi sempet mikir. Klo kamu tiba-tiba mati. Terus aku sendirian ngurus anak kita." Ucap istri gue kalem. "KAMU NYUMPAHIN AKU MATI?!" Mendadak gue pengen nyeburin bini gue kecomberan.

Walaupun agak nyebelin. Semenjak istri gue hamil. Sifat alami gue sebagai seorang cowo menjadi lebih menonjol dari biasanya. Gue jadi lebih protektif. Banyak yang bilang klo hamil muda itu harus bener-bener dijaga. Takut kandungannya belum kuat. Jadi sekarang klo gue naek motor sambil bonceng istri. Kecepatan gue beda tipis sama keong lagi joging. Dan dari segi makanan pun sangat gue jaga. Setiap liat istri gue makan sesuatu, gue buru-buru langsung interogasi. "Makan apa kamu?". "Makan jeruk." saut istri gue. "Jangan sembarangan. Sini aku cobain dulu. Jangan-jangan jeruknya beracun!!" Kata gue sambil ngerebut jeruknya dan gue abisin. Ternyata gak beracun. Bini gue? yup.. Dia ngambek.

Dan yang gak kalah lebih protektif - atau lebih tepatnya, Parnoan - dari gue adalah, Nyokap gue. Hampir setiap hari gue ditelponin cuma untuk nanyain kabar si cabang bayi. Sampe hal-hal yang gak penting pun gue ditelpon. Kaya kemaren gue ditelpon "Ja, kamu gak papa kan?" tanya Nyokap tiba-tiba. "Maksudnya Ma?". "Iya, temen Mama meninggal barusan. Dia lagi dikolong mobil. Lagi benerin mobilnya. Terus tiba-tiba mesinnya nimpa dia.". "Terus hubungannya sama aku?". "Kamu gak lagi dikolong mobil kan?". *Tuuttt.. Tuuuttt.. Tuttt...* Hapenya gue matiin.

Yaa seperti itulah kira-kira.

Btw, banyak yang bilang klo istri lagi hamil itu ada ngidamnya. Tapi dalam kasus gue, kayanya malah gue sendiri yang ngidam. Semenjak istri gue hamil, entah kenapa gue jadi tergila-gila sama piscok (pisang coklat). Tiap sore gue pasti beli piscok. Kayanya ada yang kurang dalam diri gue klo sehari aja gak makan piscok. Gue curiga kayanya gue udah di pelet sama abang piscoknya. Dan satu lagi. Gue ngidam melihara burung. Tapi nanti aja gue sambung lagi ceritainnya yah... Gue barusan ngeliat istri gue makan sesuatu..

Bersambung.........

SALAM,


SUAMI SIAGA!!






9 comments:

  1. hahahaha...kocak abisss..! :))
    yang hamil sapa yang gila sapa..hihihi...

    eniwei, selamat ya atas pernikahannya (telambat ga popo wis..:D)
    juga selamat untuk kehamilannya, semoga lancar jaya sampai kelahirannya...amiinnn..

    *eh, semoga juga anaknya ga menurun sifat dari bapaknya yang somplak abiss...wkwkwkwk

    ReplyDelete
  2. hahaah waaah menarik yaa artikelnya :) di tunggu yaa post selanjutnya .

    ReplyDelete
  3. Wuih akhirnya si kancut nikah juga. Selamat yaa :)

    ReplyDelete
  4. Akhirnya setelah saya dapat Buku "****** sobek"
    kini saya baca blog nya...
    Selamat menempuh kehidupan baru ya kak Raja..^_^
    sakinah mawadah warohmah..aminn.

    ReplyDelete
  5. yaaaaaahh, jadi ngga bisa ngamen di bis lagi tuh om hihi.

    kira" anak om nanti di kasih nama apa yah??? jangan.!!! jangan sampe "k*****t

    ReplyDelete