Pelanggan kancut

Friday, September 28, 2012

My Wedding Story

7 september 2012.

Akhirnya gue melakukan ritual sakral sekali seumur hidup.

Gue menikah.

Seperti kata pepatah bilang. Hilang satu tumbuh seribu. Semua jomblo pada akhirnya akan tetap laku. Ok, gue juga ngerasa kata-kata barusan kayanya gak kreatif.

Dipostingan kali ini, awalnya gue mau bikin kaya 'Vlog' (Video Blog) gitu. Tapi berhubung gue gak punya handycam dan kamera hape juga kaya eek. Yaudah, mending gue tulis aja. Yang penting gue bisa berbagi kebahagiaan dan pengalaman dengan kalian yang baca blog gue. Hehehehehe..

Langsung aja yaa..

Ngomongin soal pernikahan. Ga jauh-jauh dari yang namanya adat istiadat. Yang dimana adat istiadat ini gue juga gak tau penemunya siapa. Tapi yang pasti berasal dari para leluhur kita. Dan gue merasa bersyukur banget pernikahan gue kemaren memberikan pengalaman baru tersendiri buat gue dalam memahami adat istiadat yang beraneka ragam di negeri yang tajir ini. Karena istri gue asli Betawi dan kesepakatan bersama kedua belah pihak. Jadilah pernikahan gue ini make adat Betawi. Bukan Belanda.

Yang pertama itu ada namanya adat 'Sorogan'. Jadi sehari sebelum hari H, keluarga dari sang wanita (Calon istri gue) dateng ngebawa anter-anteran. Isinya segala macem makanan. Dari kue khas betawi sampe lauk pauk segala ada. Dari segala macem makanan yang dibawa waktu itu. Yang gue tau cuma satu. Kue sagon sama kue lapis. Ok, ternyata dua, bukan satu.

Sorogan itu maksudnya untuk menyambut keluarga besan. Jadi secara tidak langsung, keluarga cewe gue menyambut dengan hangat kedatangan keluarga gue.

Sekarang kita berlanjut ke hari H.

Dari pertama kali sampe kelokasi (Disini gue disuruh parkir sekitar 200 meter dari kediaman sang wanita. karena mau diarak-arak gitu) Gue langsung disambut dengan grup band tabok (baca: marawis) dan gema suara petasan yang membahana. Setelah itu gue melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki dengan diiringi Band Tabok tadi. Sekilas gue berasa jadi kayak si Doel abis disunat.

Guenya gak keliatan...

Tiba-tiba ditengah perjalanan, Gue dicegat sama jawara!! kenapa gue bilang jawara? Karena doi make kostum ala Pitung gitu. Doi minta gue supaya ngebatalin pernikahan ini. Gue cengo. Semua yang nganter juga cengo. Asmiranda juga cengo. Entah kenapa Asmiranda ikut-ikutan cengo. Jangan tanya gue.

Setelah dihadang, tiba-tiba nongol jawara juga dari pihak gue. Doi ngebelain gue. Ini random abis. Karena baju doi samaan sama jawara yang ngehadang gue. Cuma beda warna doang. Keadaan mendadak jadi tegang. Asmiranda juga tegang. (Ok! ini klo nanti ada Asmiranda lagi, tulisan ini gak bakal gue lanjutin!!!)

Setelah ngadu bacot. Tiba-tiba kedua jawara tadi malah ngadu pantun. Kampret abis. Ternyata ini bagian dari adat juga. Namanya 'Palang pintu'. Jadi jawara yang ngehadang gue tadi berasal dari pihak istri. Doi mau ngetes gue. Apakah gue emang bener-bener pantes nikah sama calon istri gue. (Gile yee.. Mau kawin aje susah bener...).

Pertama, adu pantun dulu. Asli pantunnya kocak-kocak. Gue yang tadinya agak nerveous jadi lumayan santai gara-gara denger jawara-jawara ini adu pantun. Gue ngebayangin kocak juga kali yah klo misalkan pengen berantem beneran tiba-tiba ngadu pantun dulu. Yang ada berantem kaga. Ilfeel iya.

Jawara: "Biji salak biji kedongdong. Gopek dulu doong."
Setelah ngadu pantun. Jawara yang ngehadang gue akhirnya kalah. Tapi doi ga berenti sampe disitu. Doi gak terima klo dia kalah. Dan akhirnya ngajakin duel. (Tenang... Ini duelnya boongan kok).

"HEAAAATTT!!! Jurus kunyuk memetik bunga!!"

"Jurus bantingan galau malam minggu!!"
Dan pertarungan akhirnya dimenangkan oleh pihak gue lagi. Jawara dari pihak istri mengakui kekalahannya dan menyatakan klo gue emang pantes bersanding dengan si calon istri. Muahahahaha!! akhirnya gue jadi kawin juga. Setelah melewati palang pintu gue memasuki gerbang untuk kemudian disambut oleh mertua gue dan dikalungi bunga melati.

Boneka merah dibelakang itu bukan Transformer. Itu Ondel-ondel.
Dan setelah susah payah melewati semua rintangan. Akhirnya masuklah gue ke acara utama. Pengucapan ijab kabul. Disini gue agak sedikit panik. Ternyata ijab yang gue apalin beda sama ijab yang dikasih tau sama penghulu!!. Ya Allah.. cobaan apalagi ini... Ampuni Baim Ya Allah..

Gue mengucap Basmalah dan Syahadat. Niat gue baik. Dan gue yakin kalo Allah ridho dengan pernikah ini. Mudah-mudahan semuanya berjalan lancar. Gue mengatur nafas. Mencoba menenangkan diri. Gue cermati tulisan bacaan ijab kabul yang dikasih sama penghulu. Gue apalin sebentar. Gue menggangguk ke penghulu, menandakan klo gue udah siap.

Dan akhirnya gue mengucap ijab tanpa membaca dan tanpa terbata-bata. Semua lancar tanpa adanya halangan. Alhamdulillah.... :)

Ini bukan lagi karoke. Tapi ijab kabul.
Overall, Acara berjalan sukses.Walau gue hampir menderita pecah betis karena kelamaan berdiri. Tapi gue puas. Karena semuanya worth it banget dengan apa yang gue dapet. Dan sekarang gue memasuki babak baru dalam hidup gue. Yang pasti dengan kehadiran istri, hidup gue akan semakin berwarna. :)

Thanks buat temen-temen yang udah memberikan doanya. Itu berarti banget buat gue. Kelancaran acara ini berkat doa dari kalian semua.

Oh iya, gue lupa. Satu hal yang wajib harus ada dalam adat Betawi itu, Roti buaya. Mau tau bentuk Roti buayanya kaya apa? Nanti bakal gue tulis dibuku kedua. Muihihihi..

SALAM GANTENG.


KANCUT SOBEK!!!

5 comments:

  1. wihh. ternyata baru aja married ya om?! selamat menempuh hidup baru oom ganteng~ semoga pernikahannya langgeng sampe kakek nenek ya. AMINNNN

    ReplyDelete
  2. selamat menikah ya ooom, semoga cepet dapet momongan :3
    kok nggak ada poto berdua sama istri sih? nggak seru aaaa~

    ReplyDelete
  3. udah nikah........
    kapan...kok gx blang2....
    so......selamat......
    eghhhhhh(ngeden)

    ReplyDelete
  4. untung tu jawara ngetestnya ga tertulis..kalo tertulis gua yakin lu pusing cari contekan...hahahaha. anyway happy wedding...

    ReplyDelete