Pelanggan kancut

Monday, August 29, 2016

ADA SETANNYA

Suatu kebanggaan tersendiri bagi orang tua - atau dalam kisah gue ini sebagai seorang Ayah - ketika sampe rumah langsung disambut dengan pelukan hangat seorang anak. Kayanya lelah seharian kerja langsung ilang (Ga ilang siy sebenernya. Tetep capeknya ada. Cuma ini biar terkesan bahagia aja.). Disambung dengan kicauan ala anak-anak yang nyeritain kerjaan dia sehari-hari. Padahal gue tau banget kerjaan doi paling banter juga cuma maen aer. Kesian...

Tapi kemaren ada yang aneh pas gue pulang kerja. Gue baru aja sampe rumah. Gue udah masang tampang seorang Ayah elegan yang siap dipeluk. Dari dalem rumah udah kedengeran suara langkah anak kecil lari. "Pasti minta digendong nih.." Ucap gue dalem hati. Gue ngebuka sepatu sambil menunggu saat moment itu tiba. Gak lama doi diri depan gue. Menatap gue tajam. Seolah mengenditifikasi gue ini beneran Bokapnya apa beruang madu. Ada jeda agak lama sebelum akhirnya doi ngomong...

"Udah gajian lu?".

JEGER!!! Bagai kesamber gledek siang bolong. Bumi gonjang ganjing. Gue nginjek tokai.


HELLOOOOWWHHH!!! APA LO BILANG?!?!?! ELU???!!! ELU MANGGIL BAPAK LU 'ELU'???? LO GA SADAR SUSU LO SIAPA YANG BELIIN??!?!?! TERUS LO NANYAIN GUE UDAH GAJIAN APA BELOM???? EMANG LO EMAK GUE?!?!? HELLOOOOWWHHHH. PLIS DECH!! GUE BAPAK LU GITU. TERSERAH GUE MAU GAJIAN KAPAN. LUSA KEK! BULAN DEPAN KEK!! BUKAN URUSAN ELU!! HEEEELLLLOOOOOWWWHHH..

Ok, kata diatas pengen gue ungkapin ke anak gue sebenernya. Cuma takut dianggap kesurupan ABG kena sawan dan berpotensi mengurangi wibawa sebagai seorang Ayah, akhirnya niat itu gue urungkan.

Gue langsung ngegendong doi dengan lembut. Kemudian gue ceburin ke comberan, (Nggak deng.. Heheh). "eeeehhh.. kok ngomongnya elu sama aku? Nggak boleh yaa." Ucap gue halus sambil gigit-gigit manja pipinya yang tembem. Doi nyengir-nyengir doang.

Entah kenapa kayanya agak kurang pas aja gitu ya klo anak kecil ngomong elu. Gue pernah sih ngomong elu ke Nyokap. "Mah, Lu udah masak? laper nih gue." Ucap gue sok asik ke Nyokap. Alhamdulillah mulut gue di cabein.

Besoknya gue berangkat ngantor seperti biasa. Dan kali ini anak gue bertingkah normal kembali. Setelah pulang kerja dia nyamperin gue kemudian minta di gendong. Doi mulai berceloteh tentang kejadian hari ini, "Aku tadi diurut sama Bu Agus Ba.." Ucap doi imut disela-sela gue ngegendong doi.

Note: Klo dirumah, gue di panggil Baba sebagai pengganti kata Ayah. Awalnya sempet kepikiran pengen dipanggil Dady. Cuma karena tampang agak lebih condong mirip jamban ketimbang Bule, Jadinya Baba menjadi pilihan karena lebih merakyat dan sederhana. Dan Bu Agus adalah tukang pijat spesialis anak kecil andalan dirumah dari jaman istri gue masih hamil.

"Terus?" gue menimpali. "kata Bu Agus, dibadan aku ada setannya." ucap doi serius. Gue cuma senyum aja. gue menerawang cerita apa lagi yang dikarang Bu Agus buat ngelecein anak gue. Sekelebat gue berpikir omongan anak gue barusan, "kayanya omongan Bu Agus ada benernya. jangan-jangan yang nanyain gaji kemaren bukan anak gue, tapi setan? Hiiyyy.". Bulu kuduk gue sedikit merinding. Semoga aja bukan.



Baca juga cerita gue -->  role model



Thursday, August 25, 2016

Role Model


ini kedua kalinya gue ngeliat berita kaya diatas. Tentang penganiayaan orang tua terhadap guru gara-gara murid yang susah diatur. Sebelumnya gue pernah baca dan lihat juga di tv tentang hal serupa. Yang dimana pemberitaan tersebut ngebuat gue jadi makin parno menjadi orang tua dijaman sekarang yang dimana parkir di indomaret aja bayar dua rebu padahal ga belanja. #curhat. #gamaurugi.

Entah kenapa sekarang gue ngerasa ada pergeseran pergaulan dan pola hidup yang udah jauh banget dari jaman gue dulu waktu masih menjadikan Kotaro minami sebagai panutan hidup. Boleh dibilang masa kecil gue termasuk dalam golongan anak yang baik-baik didepan orang tua. Namun disekolah, gue termasuk dalam golongan anak yang memiliki nilai rapot yang terjerembab dan bergaul dengan tongkrongan yang menganut paham bahwa Kurt Cobain adalah sebagian dari Nabi yang wajib diketahui.

Tapi walaupun begitu, anak-anak seusia gue waktu itu memiliki kepribadian. Ga secemen anak yang gue baca diberita barusan. Jangankan cuma ditegur. Klo sehari ga kena gampar, kayanya ada yang kurang waktu sekolah. Tapi kita ga ngadu keorang tua. Karena kita tau efek sampingnya. Antara dilakukan reka ulang penggamparan oleh orang tua sendiri (yang dimana ini gamparnya bukan pake tangan, tapi rotan.) atau cuma disukur-sukurin. Setidaknya itu yang gue alami waktu jaman gue kecil dulu.

Tapi dengan adanya gamparan itu justru membuat gue menjadi mengerti cara bersikap. Salah satunya dalam menghormati orang yang lebih tua. Mungkin klo ga digampar waktu itu, gue jadi orang yang songong. Bukannya cium tangan pas ketemu orang tua, tapi malah nglepak palanya sebagai ucapan salam.

Menurut gue, problema jaman sekarang terletak di media. Berkat kemudahan akses melihat hal-hal yang bukan budaya kita dan role model yang boleh dibilang jauh dari kata 'anak baik-baik', ngebuat anak jaman sekarang jadi sedikit insecure dan ikut-ikutan dengan apa yang dia anggap sebagai panutan. Ditambah lagi dengan acara tv - terutama sinetron - yang dimana klo si Doel anak sekolah ngeliat, doi bakal ganti judul jadi si Doel anak yang ganteng tapi bukan serigala dan kesekolah ga naek motor ninja. (Ok, gue akui judulnya agak panjang.)

Boleh dibilang sinetron sekarang setan bener parahnya. Jauh dari kenyataan dan cuma ngejual tampang dan paha doang. Jaman gue, sinetron lebih realistis. Tentang sulitnya Euis menjalani hidup sambil jualan opak. Si Doel yang kuliah sambil narik oplet. Sampe mbak Yuli yang miara tuyul. Ada pesan moral disitu. Dan lebih masuk akal ketimbang anak sekolahan yang tiba-tiba jadi vampir.

Kembali keberita tentang pemukulan guru diatas

Gimana gue menyikapi hal ini dalam keluarga? Walaupun agak parno. Dalam keluarga gue, boleh dibilang peran istri paling banyak dalam mendidik anak. Karena waktu gue lebih banyak habis dikantor. Alhamdulillah istri gue mantan seorang guru TK. Jadi untuk mendidik anak doi udah paham trik-triknya. Dilain sisi, media internet dan acara tv juga gue batasi.

Untungnya video youtube sekarang udah bisa di donlot. Jadi bisa di tonton offline. Berkat itu, gue bisa mensortir video mana yang bakal gue donlot untuk tontonan anak gue dirumah. Untuk sementara ini isi hape gue didominasi sama kekompakan Upin dan Ipin dan disusul dengan Marsha and the bear yang dimana ngebuat anak gue sekarang klo ngomong pake bahasa melayu mix dengan bahasa beruang. Tapi itu lebih baik ketimbang anak gue bercita-cita jadi serigala.

Pada dasaranya, sebelum anak meniru role model yang mereka lihat diluar sana. Mereka melihat role model dikehidupan nyata mereka. Siapa? Kita sebagai orang tua. So, berilah contoh yang baik. Klo seorang guru menegur itu pasti karena suatu hal yang sudah diluar batas tingkah laku yang dianggap baik bagi seorang guru. Kitalah sebagai orang tua yang menjadi guru sebenarnya bagi anak kita. Klo kita memukul guru. Jangan salahkan anak kita klo suatu saat memukul kita. Karena itu yang kita ajarkan kepada mereka.
Wassalam.