Pelanggan kancut

Wednesday, November 23, 2016

Washup Waterless 'cuci mobil tak pernah senikmat ini'.

Assalamualaikum.

Cuaca di Jakarta akhir-akhir ini kaya kurang kerjaan. Bentar-bentar hujan. Ga lama panas. Abis itu tiba-tiba hujan lagi. Labil.

Ga ada masalah sih sebenernya dengan cuaca yang susah ditebak kaya perasaan cewek gini. Tapi, gegara cuaca yang kaya begitu. Gue jadi agak sebel kalo lagi abis cuci mobil, udah bersih, siap bokinan sama bini keliling Jakarta, eh pas di jalan ujan lagi. Disaat seperti itu kadang gue merasa pengen rebahan di aspal. Well, karena itulah gue akhirnya memutuskan browsing nyari jasa cuci mobil panggilan. Dan akhirnya gue bertemu dengan 'Washup Waterless'.


Gue baca-baca sebentar brosurnya, dan gak lama dari situ langsung gue panggil kerumah. Nggak, gue gak kepengaruh diskonnya. Sueerrrr!!

Untuk lo yang mau coba juga. Berikut gue bikin review singkat tentang 'Washup waterless' ini:

Berdasarkan pantauan gue pas kemaren dicuciin. Yang pertama bikin gue takjub dan agak norak itu ternyata Washup ini nyucinya minim air. Gue yang tadinya udah berpikir bakalan banyak air yang bleberan dirumah, langsung kagum dengan konsep nyuci si Washup ini. Mereka udah punya cairan sendiri buat bersihin body mobil. Jadi tinggal semprot-semprot trus di lap pake kain. Viola!!  body langsung kinclong. Ga ada tuh air yang bleberan kemana-mana. Emejing sekali.

Yang selanjutnya bikin gue makin demen itu washup ini sistemnya panggilan. Pas lo lagi butuh. Dimanapun lo berada. Washup selalu ada buat lo (Ngga, Washup ini ga bisa dijadiin pacar.). Gue sendiri kemaren nyuci dirumah gue. Jadi pas mobil gue lagi 'nyalon'. Gue bisa tidur-tiduran dikamar. Surga sekali sodarah-sodarah. Untuk detailing-pun sangat memuaskan. Semua sela-sela mobil, dasboard, jok, pokonya semua interior mobil lo dibersihin. Pengerjaannya juga sangat teliti. Saking bersihnya, gue sampe ga ngenalin mobil sendiri. Ternyata emang bukan mobil gue. Tapi mobil tetangga. *Hening*




Well, secara keseluruhan, gue sebagai seorang customer cukup puas dengan service yang di kasih Washup. Untuk harga apalagi. Pas lagi promo kaya sekarang ini, Cukup dengan uang Rp.30.000 mobil udah kinclong luar dalem. Hemat banget. Coba klo nyuci keluar. Udah mikirin bensin. Jajan. Pas pulang tau-tau hujan lagi. *rebahan di aspal*

Nah, buat lo yang sok sibuk kaya gue. Wajib hukumnya nyobain service dari Washup ini. Tinggal telpon. Dan Tadaaaa!! Wahsup langsung hadir dirumah lo. As simple as that. Sok inggris, Padahal ga paham.

Pokonya lo harus coba. harus!!

Ciao!!

Friday, September 30, 2016

Sol sepatu

Inspirasi atau pelajaran hidup bisa diateng dari mana aja. Gak terkecuali dari seorang tukang sol sepatu. Siang tadi gue belajar dari Bapak sol sepatu ini. Belajar tentang mensyukuri kehidupan. Belajar tentang ketekunan. Belajar menjadi 'laki'.


Sebut aja beliau Bapak sol sepatu. Bukan ga mau mengungkap namanya. Cuma pas gue nulis ini, gue baru inget klo gue lupa nanya namanya.

Sebagai penulis, gue merasa bloon...


Diumur yang udah terbilang senja, gue ngerasa klo beliau ini sudah sepatutnya pensiun dari dunia per-sol sepatuan. Cuma alih-alih pensiun. Doi tetep meneruskan profesinya sebagai tukang sol sepatu. "Yah, ngabisin sisa tenaga aja dek. Malu juga dikampung klo ga ngapa-ngapain." Ucap si Bapak dengan logat sunda yang kental menjawab pertanyaan gue, "Ga mau santai aja pak dikampung maen sama cucu?". Gue terdiam sebentar. Merenungkan kata-kata doi "ngabisin sisa tenaga aja dek.",  

semangat hidup yang sangat bajingan sekali... 

Gue jadi merasa malu dengan diri gue sendiri. Diumur yang masih muda (29 tahun muda ga sih?). Gue masih suka males-malesan kerja. Ga jarang cari-cari alesan buat ga ngantor. Padahal kerja cuma tinggal duduk dikantor. Ruangan ber-AC pula. Dibandingin dengan si Bapak yang mesti jalan puluhan kilo sambil bawa pikulan. Jelas gue masuk dalam kategori orang yang kurang bersyukur. Tetiba gue jadi sadar diri.

Dialog pun berlanjut. Dengan kehangatan dan keramahan si Bapak, gue jadi tertarik menggali lebih dalam sosok beliau ini (kepo memang ga mengenal waktu sodara-sodara). "Pernah kerja kantoran ga Pak?" Tanya gue mencari pembenaran dengan berharap si Bapak belum pernah merasakan kerja kantoran. Jadi ga tau gimana boringnya kerja duduk-duduk doang.

"Pernah Dek waktu dulu kerja di pabrik. Waktu gaji masih tiga rebu perak sebulan." Jawab doi polos. Gue sedikit kaget, "Tiga rebu Pak???". "Iya dek." Singkat doi sambil menyulam sepatu gue yang mangap. "Cuma dulu mah duit segitu udah cukup buat makan Dek." Lanjut doi. Gue manggut-manggut doang.

"kok ga diterusin Pak?" Gue menyambung diskusi. "Capek dek..." Nah kan bener. Kerja kantoran emang capek. "Habis kena PHK terus Dek. Udah 3 kali kerja tapi kena PHK juga. Jadi agak capek buat kerja lagi." Si Bapak melanjutkan kata-katanya yang belum tuntas. Gue yang tadi udah ge'er karena menemukan pembenaran. Tiba-tiba dibuat drop lagi sama pernyataan lanjutan doi.

Gue menyuguhkan teh botol biar obrolan gue makin akrab. "Diminum Pak." Tawar gue. "Makasih Dek. Jadi repot." Si Bapak mesem-mesem. Kepo gue pun berlanjut, "Ngesol udah berapa lama Pak?". "Yaa lumayan lah Dek, dari tahun 85." Jawab doi merendah. Sekali lagi gue dibuat melongo sama Bapak sol ini. Gimana nggak, ini klo dibandingin sama tusukan sol sepatunya aja gue udah kalah tua.

Gue berpikir sejenak tentang ketekunan doi ini. Klo beneran doi ngesol dari tahun 85, berarti udah 31 tahun doi ngesol sepatu. Sebuah pengabdian yang LUAR BIASA sekali!. Bisa dibayangkan setiap hari keliling puluhan kilo meter selama 31 tahun!. Ini klo gue yang jalanin, mungkin gue udah cangkok betis. Gue makin dibuat malu. Betapa ga bersyukurnya gue yang kadang ngeluh macet. Padahal udah dikasih rejeki kendaraan yang layak buat mondar-mandir kantor.

Untuk sejenak gue gak mau nanya lagi. Makin ditanya, jawabanya makin bikin gue nyesek sendiri. "Adek udah berkeluarga?" Tiba-tiba si Bapak balik bertanya. "Udah Pak, anak juga udah ada satu." Gue jawab seadanya. "Alhamdulillah Dek. Klo udah berkeluarga mah enak atuh yah Dek. Kerja jadi tambah semangat." Lanjut si Bapak. Gue senyum-senyum ganteng.

"Sehari bisa dapet berapa sepatu Pak?" Gue kembali membuka dialog setelah beberapa saat diem-dieman. "Yaah, klo lagi ada rejeki mah bisa 10 pasang. Klo lagi sepi kadang cuma dapet 3 pasang." jawab si Bapak sedikit memelas. "Cuma rejeki kan udah ada yang atur. Jadi Bapak mah ga khawatir Dek. Hehe." Lanjutnya sambil ngelap keringet dikepalanya. Pernyataan yang terdengar sepele. Cuma dengan intonasi yang meyakinkan dari si Bapak ini. Gue yakin doi ga khawatir tentang problema hidup. Istiqomahnya udah tingkat dewa.

Gue liat sepatu gue ditarik-tarik. Memastikan ikatan yang dibuat udah kuat. "Nih Dek udah selesai. Kuat nih. Rapih kan dek? Ga keliatan kaya di sol." Ucap si Bapak sambil senyum-senyum bangga ngeliatin hasil kerjanya. "Iya rapih Pak." Gue girang ngeliat sepatu gue normal lagi. "Berapa Pak totalnya?" Sambung gue. "20ribu aja Dek" jawab doi sambil ngeberesin peralatannya ke kotak pikulan. "Makasih yah Dek. Semoga barokah hidupnya. Banyak rejeki terus. Amin. Bapak lanjut jalan lagi Dek. Assalamualaikum." si Bapak berpamitan setelah gue memberikan upahnya. "Waalaikumsalam. Hati-hati dijalan Pak." Timpal gue. Bapak sol sepatu memberikan senyuman lebar dari wajahnya.

Gue memandangi sepatu gue yang baru di sol. Sedikit merenungi bagaimana sang maha kuasa memberikan 'sentilan' kepada gue klo hidup itu mesti disyukuri. Otak gue berpikir gimana klo Bapak sol sepatu tadi itu gue. Atau Bapak sol sepatu tadi Bokap gue. Ga kebayang mental apalagi yang mesti gue punya. Mental baja gue rasa ga bakal cukup untuk menjalani hidup seperti itu. Semoga pelajaran berharga bisa dateng lagi ke gue dilain waktu.

Thanks berat Bapak sol sepatu.