Pelanggan kancut

Friday, January 24, 2014

Lika-liku anak baru.

Salam super...

Beberapa bulan yang lalu, tepatnya pas penentuan hilal bulan puasa tahun kemaren. Anak gue lahir. Ya benar. Kalian tidak salah baca. Gue punya anak. Seorang kancut akhirnya menjadi ayah. Sebuah kado spesial dari Allah yang dikasih ke gue pas ramadhan kemaren. Perasaan yang gak bisa gue ungkapin dengan kata-kata. Seneng, haru, sedih, semua jadi satu. Karena banyak yang bilang "untung gak mirip elo ya Ja tampangnya.."Biadab sekali...

Dan sekarang udah berjalan 8 bulan lebih gue menjadi Ayah. Ternyata menjadi orang tua itu gak semudah yang gue bayangin. Dulu gue berpikir kalo ngerawat bayi itu sama kaya iklan susu anak di tipi-tipi. Bayinya klo digodain ketawa-ketawa, manja-manja, pokonya yang ada dipikiran gue waktu itu ngerawat bayi itu menyenangkan lah. Sampai-sampai gue bercita-cita punya anak dua belas biji. Namun cita-cita itu gue batalin setelah gue nyadar ternyata gue kawin sama manusia. Bukan kucing.

Hal pertama yang baru gue sadari, ternyata mempunyai bayi itu seperti mempunyai mesin tes kesabaran level kera sakti ketiban tangannya buda culai. Disatu sisi lo pengen marah-marah. Tapi disisi lain lo ga bisa marah karena melihat tampang anak lo yang innocence.

Kenapa mau marah-marah? Ya namanya bayi. Belum bisa ngomong. Keahlian andalannya cuma nangis. Pas laper, nangis. Boker, nangis. Pipis, nangis. Digetok, nangis (yaiyalah nyeeeettt!!"). Hampir setiap hari dirumah rame gara-gara tangisan doi. Jadi gue klo lagi kurang istirahat kadang mau marah-marah denger doi yang nangis terus. Tapi kaya yang tadi gue bilang. Lo ga bisa marah.

Cuma dua hal yang bisa nenangin doi ketika nangis. Mandi dan Nenen. Entah kenapa anak gue klo dimandiin anteng banget. Mungkin dia cocoknya hidup di air. Gue mulai berpikir klo doi adalah titisan ikan julung-julung. *ngaca*

Yang kedua itu adalah nenen. Ini hal yang paling krusial didalam nenangin doi klo lagi nangis. Mau dia nangis jejeritan kesurupan. Pas ngeliat tetek. dia langsung diem. Ajaib... 

Dan doi klo nenen juga gak nanggung. Semacam Drakula abis puasa mutih gitu. Bawaannya ganas banget. Jadi klo udah ketemu nenen ga mau dipisahin klo belum sampe muntah. Sedangkan bini gue kadang sampe pusing kepalanya karena doi netek gak kelar-kelar. Kadang gue kasihan ngeliat istri gue sampe ketiduran dibangku pas netein doi. Tapi yaa mau gimana lagi. Gue punya tete, tapi gak keluar susu. Akhirnya gue cuma bisa bantu doa dan kemudian gue kabur.

Akibat rewelnya anak ini, Gue dan istri jadi kurang istirahat. Sampai akhirnya kita bikin jadwal shift buat jagain doi. Pagi sampe malem jatah bini gue jaga. Malem sampe pagi jatah gue yang jaga. Yang dimana pada kenyataannya, Pagi sampe malem istri gue yang jaga. Malem sampe pagi jatah gue bangunin istri gue buat netein doi klo nangis. intinya semua istri gue yang jagain. Istri gue emang juara. :') #Digetok

Pada akhirnya gue tersadar. Kenapa kita gak boleh ngelawan orang tua. Karena pengorbanan yang udah dia keluarin emang ga bisa dibayar sama apa-apa. Kadang gue juga berfikir gimana waktu nyokap dan bokap ngerawat gue kecil. Mungkin beda-beda tipis sama kaya gue sekarang. Tapi klo kata nyokap gue, waktu kecil gue cengeng dan ga bisa diem. Maunya jalan terus. Klo ga diturutin, gue langsung nangis sekenceng-kencengnya, Saking udah capenya sama gue yang pecicilan. Akhirnya pinggang gue diiket pake tali dan di sangkutin di tiang pintu. Jadi nyokap gue gak khawatir klo gue bakal jalan jauh. (Yup, sekilas emang gue sebelas dua belas ama kambing.)  *menghela nafas panjang...*

Tapi gue merasa bersyukur dengan adanya Litle Bos dikeluarga baru gue ini. Semoga doi menjadi anak yang bermanfaat kelak bagi negara dan agama. Aminnn..








5 comments:

  1. selamat ya cuuut... share foto anak luu dong.. gue pengen liat tampangnya... mogamiripemaknya.. amiiin.. hahaha...

    ReplyDelete
  2. Setelah baca postinganmu cut, aku jadi nyesel selama ini aku suka nggak nurut sama orang tua :'(

    ReplyDelete
  3. selamat ya ,semoga anaknya bisa menjadi anak yang baik berguna bagi negara dan agama sesuai harapan ortunya :)

    ReplyDelete