Pelanggan kancut

Friday, October 16, 2015

Kopi.

Assalamualaikum para coffee lovers.

Elo suka ngopi?

Minuman kece yang satu ini emang bikin ketagihan. Gue awalnya gak terlalu doyan ngopi. Kadang-kadang doang. Itupun klo ada yang gratisan (Ya gue memang penganut gratisan garis keras). Tapi akhir-akhir ini gue bener-bener udah terhipnotis sama kopi. Sehari ga kena kopi, gue semacam sakaw. Perasaan mendadak cemas dan gelisah, pala puyeng, keringet dingin, duduk tidak nyaman. (sakaw kopi sama ambeyen emang beda tipis.)

Gue termasuk orang yang penasaran sama sesuatu yang gue suka. Misalkan kaya sekarang gue suka kopi. Sebisa mungkin gue cari info tentang seluk beluk dunia perkopian. Ternyata ilmu kopi ini njelimet mampus. Soalnya yang gue tau kopi itu cuma 2 jenis. Kopi item dan kopi item plus gula. Ok, itu sebenernya satu jenis. Cuma biar keliatan banyak aja pengetahuan gue.

Beberapa hari yang lalu gue diajak temen gue ke coffee shop di daerah blok m. Ditempat itu, gue dikasih tau berbagai macam jenis kopi. Yang paling umum itu robusta dan arabica. "Yang paling enak yang mana?" Tanya gue disela dia lagi ngoceh-ngoceh. "Klo lo tanya yang enak. Semua kopi itu enak. Tinggal selera kita aja. Yaa umpama milih cewek. ada yg cakep ada yg biasa aja. Gue lebih suka yang cakep. Elu lebih suka yang biasa-biasa aja. Selera kita beda" jawab temen gue mantab. Gue pengen nyambit pala temen gue karena perumpaan yang dia kasih agak kurang enak.

"Bukannya kebanyakan ngopi juga ga bagus ya?" Lanjut gue. "Lo ngopi apaan dulu? Sachet? Wajar klo lo ngomong begitu. Lah elu aja ngopinya sachet.", "emang kopi sachet kenapa?" Gue penasaran dan untuk kedua kalinya pengen nyambit pala temen gue karena gayanya yang sengak. "Sekarang gini. Harga kopi asli yang murni itu sekilo aja bisa puluhan sampe ratusan ribu malah ada yg jutaan. Wajar ga klo tiba-tiba dijual cuma seribuan?" Temen gue nanya balik. "Iya yah.. ko bisa murah ya?". "Ya karena udah dicampur sama perasa dan lain-lain. Paling banter kadar kopinya 1%. Jadi jangan salahin kopinya klo lo sering ngopi tiba-tiba perut lo ga enak. Karena dari cara lo ngopi aja udah salah. Klo lo ngopi murni. Gue jamin perut lo gak kenapa-kenapa. Orang ini obat juga kok.". Gue manggut-manggut doang ngedengerin penjelasan temen gue.

Sebenernya dunia kopi ini udah akrab  banget sama gue semenjak gue masih segede cabe (bukan, gue terlahir bukan dari hasil cangkok.). Kakek gue sendiri itu merupakan pengusaha sekaligus petani kopi paling besar pada waktu itu dikampung gue. Yang masih gue inget sampe sekarang itu waktu gue kecil gue sering iseng manjat karung kopi yang ditumpuk kaya gunung digudang. Kadang juga gue maen ninja-ninjaan sama sepupu gue. Pas badan udah keringetan. Kita langsung nyebur ke sungai yang letaknya pas banget dibelakang gudang. Indah...

Sayangnya kakek gue keburu meninggal pas gue masih SD. Jadi gue blm ngerti bener tentang perkopian ini. Boro-boro belajar kopi. Gue aja masih bingung caranya pipis yang baik dan benar pada waktu itu. Anak-anaknya pun ga ada yang mewarisi ilmu kopinya. Jadilah sekarang kebun kakek gue ini diolah sama orang lain dengan hasil bagi dua sama nenek gue.

Klo cerita bokap gue, ilmu kopi kakek gue itu tinggi sekali. kakek gue itu bisa ngukur tingkat kandungan air dalam sekarung kopi hanya dengan masukin tanganya kedalem karung kopi abis itu doi remes biji kopinya dan beberapa menit kemudian *voila! Doi langsung tau total kadar air dalam satu karung kopi itu berapa. Keren...

Ga mau kalah. Bokap cerita juga ke gue. "Bapak juga pernah ngetes kaya kakek gitu ja.." kata Bokap sedikit sombong. "Terus bisa pak?" Gue penasaran karena menurut gue ini ilmu yang keren banget. "Nggak..." jawab Bokap datar. Gue langsung goyang patah-patah depan bokap.

Anyway. Tulisan ini masih panjang. Cuma nanti gue sambung lagi ya. Biar ga jenuh bacanya.

See ya!! Gue ngopi dulu.

Bersambung ke kopi episode 2. *jyahhh...

1 comment: