Pelanggan kancut

Monday, November 7, 2011

PROSES.


Assalamualaikum.

Gila yah, Ini blog jadi ga keurus gini. Tadi pas gw dateng, tampang blog gw langsung cemberut, bajunya sobek2, kulit dekil, ngomong sendiri (ini blog apa orang gila?!). Maafin kancut yah blog... *Puk puk Blog*

Nah, mumpung ada kesempatan buat nulis (Kesannya gw sibuk banget gitu sampe nulis aja ga sempet.). Gw pengen cerita tentang proses pembuatan buku gw dari pertama banget sampe akhirnya bisa nongkrong di Toko buku. Yaa, semoga bisa menjadi ilmu yang bermanfaat bagi mereka-mereka yang membutuhkan.
Oh, Iya. Btw buku gw udah ada di Toko buku seluruh indonesia lho... Muihihihihi...

*tepuk tangan*

Bagi kalian yang mau beli, silahkan langsung datengin aja toko-toko buku yang ada di daerah kalian yaa. Klo ga beli gw sumpahin jadi beli!! Amin...

Lanjut....

Proses pembuatan buku itu bagi gue susah-susah gampang. Tapi sepanjang proses yang gw jalanin itu, entah kenapa walopun banyak kendala, bawaanya ringan-ringan aja. Ga ada beban.. Dan pas gw sadar. Kuncinya ternyata have fun. Klo kerjaan yang lagi dijalanin di bawa have fun, masalah apapun jadi ga berat sama sekali. Ini serius.

Ciri-ciri kita have fun sama kerjaan adalah. Selalu tersenyum selagi kerja, lama-lama ketawa sendiri, abis itu keluar busa dari mulut (Iya.. Have fun sama epilepsi emang beda tipis.)

Okeh, sekarang mari kita bahas proses perjalanan tulisan gw yang tadinya biasa aja menjadi biasa aja tapi berharga.

Awal gw memutuskan tulisan gw buat di bukuin adalah karena dukungan dari temen-temen dan orang-orang yang pernah baca blog gw. Tapi sebelumnya gw nanya sama diri gw sendiri “Apa sebenernya tujuan gw menulis?”. Dan jawaban gw adalah, gw mau jadi orang yang bermanfaat bagi orang lain. Setidaknya lewat tulisan gw ini, yang notabennya bergenre komedi,  gw bisa ngebuat orang ngelupain sedikit masalahnya dan terhanyut sama jokes2 yang gw kasih lewat tulisan gw. Dan itu berarti gw udah menjadi ‘se-su-a-tu’ sebagai manusia.

Setelah menemukan tujuan gw menulis. akhirnya gw mulai mengeksplorasi diri gw sendiri (entah arti mengeksplorasi itu apa.. biar keliatan keren aja gw ngomong gitu...). Gw mulai menganalisa apa dan kenapa orang bisa ketawa. Karena bagi gw gak gampang ngebuat orang bisa paham sama apa yang kita tulis dan nangkep sama apa yang kita maksud. So, gw belajar lagi. Gw lahap semua hal-hal yang berbau komedi. Dan belajar dari komedian2 yang udah lebih dulu mengudara.

Sudah mendapatkan sedikit ilmu, gw mulai ngebongkar semua tulisan yang ada di blog, diary, dan segala macem tulisan-tulisan gw yang pernah gw curahin di selembar kertas dan dirubah menjadi sebuah NASKAH. Butuh waktu sebulan dalam proses pembuatan naskah gw ini. Yang menjadi kendala dalam pembuatan naskah ini adalah Jokes itu sendiri. Sebab jokes yang udah pernah di pake ga bakal lucu klo lo ulang buat yang kedua kalinya. Itulah kenapa gw mesti menggali twist2 baru dalam membuat jokes di tulisan gw.

Naskah selesai. Dan sekarang tulisan gw mesti di kirimin ke penerbit. Disinilah mental seorang penulis itu di uji. Ga banyak penulis yang sekali ngirim naskah langsung di terima. Termasuk GUE. Pas gw ngirimin naskah, perasaan gw harap-harap cemas. Ga jarang gw kecepirit di celana karena mikirin nasib naskah gw bakal di terima apa ngga. Dan untuk pertama kalinya gw mendapatkan kepastian. Naskah gw emang di tolak. Lebih tepatnya ketumpuk-tumpuk sama naskah lain dan ga kebaca sama redaksinya.

Ngenes sengenes ngenesnya orang ngenes..

Dari situ gw ga patah semangat. Gw rombak ulang lagi tulisan gw. Gw bikin lebih ciamik lagi. Karena waktu itu banyak ide yang mau gw tuangin di tulisan gw. Gw jadinya malah bersyukur tulisan gw di tolak. Karena itu berarti memberikan gw kesempatan buat gw ngembangin lagi tulisan gw.

Setelah perombakan ulang, gw mulai cari lagi penerbit yang lain. Kali ini gw iringi kepergian naskah gw dengan ngebakar menyan sevel dan penaburan kembang tujuh rupa di sekeliling naskah. Dan alhamdulillah. Gak nyampe beberapa hari naskah gw terjawab. Naskah gw DITERIMA!! Menyan sevel emang ga pernah boong..

Dulu, sebelum gw tau, gw kirain klo naskah udah masuk penerbit, gw bisa santai-santai. Ternyata ENGGAK!! Disini gw harus menuhin deadline yang udah di tetapkan sama penerbit buat menyelesaikan tulisan gw yang dilihat masih kurang. Boleh di bilang deadline ini ngebuat gw mencret darah tiap hari. Karena disatu sisi gw harus kerja, di sisi yang lain gw di kejar-kejar editor. Bawaannya pengen ngiket leher pake tambang...

Akhirnya soal ngedit-ngedit kelar. Gw udah bisa napas sedikit dan ga mesti mencret darah lagi tiap hari. Dan buku gw pun dicetak. Agak deg deg serrr gimanaaaa gitu pas tau buku lo udah naek cetak. Mirip naek paus akrobatik terus nyemplung kecomberan gitu deeehhh..

Tapi itu gak berlangsung lama kok. Deg-degan itu bakalan nambah pas buku lo udah mejeng di toko buku. Lo bakal ngerasa “Mampus gue.. ini gw harus gimana abis ini??”. Itu yg gw rasain pas buku gw pertama kali mejeng di gramedia. Dan untuk kedua kalinya ngebuat gw berasa pengen kecepirit di celana lagi..

Gw ga mau ngeliat buku gw terbengkalai gitu aja. Gw mau buku gw ada yang baca. Dan disitu gw baru nyadar, ternyata gw juga harus belajar manajemen. Gw musti belajar metode promosi buat kelangsungan buku gw. Yaa sebenernya gw bisa aja lepas tangan dan menyerahkan semuanya ke penerbit, tapi agak ga bertanggung jawab aja gitu klo seorang penulis cuman mau leyeh-leyeh gitu aja tanpa ada kerja keras.
Mirip kaya lo bikin anak. Tapi, setelah anak lo lahir, lo ga ngurusin anak lo. dan pada akhirnya anak lo jadi gelandangan. Nyesek kan? Yup, begitulah perasaan yg gw rasain.

Overall semua proses yang gw jalani selama pembuatan buku ini asik banget. Banyak banget ilmu baru yang gw dapet dalam pembuatan buku ini. Dan sekarang tugas yang paling penting adalah menjaga citra yang udah di bangun selama ini. Meraih itu gampang, menjaga itu yang sulit. Tapi, bukan berarti ga bisa. Muihihihihihihi...

Buat elo semua yang mau melangkah ke dunia tulis menulis. JANGAN TUNDA LAGI!! Ayo wujudkan mimpimu. Jadikanlah elo itu ‘Sesuatu’ yang bermanfaat. Karena elo itu terlalu berharga untuk menjadi sia-sia.

SALAM KANGEN,

KANCUT SOBEK.

8 comments:

  1. thankyou cut atas pembelajarannya buat karya yang udah lo raih yaitu "menulis". Jujur hasilnya bener-bener bikin (bagi gue dan temen-temen gue) yang tadinya stres menjalani hidup yang amat keras ini menjadi sesuatu setelah membaca buku hasil jerih payah banting tulang lo ini (halah). Sukses terus cut buat karir lo. Sebagai penggemar lo ni ya cut (assikk kan udah punya penggemar sendiri lo cut!). Lo tetap bersyukur sama Allah, jangan mudah cepat merasa puas gitu aja. Dan jangan pernah lupa sama orang-orang yang udah ngedukung lo dari balik semua prestasi dan karir lo ini. Hmm intinya sukses terus aja deh, cut. Gue tunggu buku lo selanjutnya di lain waktu.

    ReplyDelete
  2. waaaaaaaaaaaah akhirnya posting lagi. kangen liat blog lo cut.
    payah nih cuti ngeblognya lama banget...
    ternyata emang gak gampang ya cut untuk nerbitin buku :(

    ReplyDelete
  3. gilakk..ribet amiirr yak proses bikin buku..
    eh, lu kalo ngomong "sesuatu", jadi inget sma oma syahrini.. -_-'

    ReplyDelete
  4. semalem gue nemu bukunya kancut di gramed.. nemu sih, g beli,,,haha
    kocak banget sih lu... jelmaannya mister bin ya...?!?! bikin gue ngakak tujuh turunan baca buku lu..

    ReplyDelete
  5. gokil bukunya...lumayan buat skdar ngilangin stress .. tetap berkreasi ...

    ReplyDelete
  6. entar saya maen2 deh ke tokbuk. siapa tau pas lagi ada duit plus nemu bukunya kancut. tapi baca proses juga udah ketiwa ketawi. bahasanya nyante abis. sesuatu dah.....

    ReplyDelete
  7. kakak kancut yg cute ...*dilarang muntah
    aku ama tmen ku mo bkin buku blog kaya' kakak juga .., kalo misalnya tulisan kita di blog udah banyak, mo digimanain kak? apa di print dulu? terus kita langsung ke kantor redaksinya ato gimana kak? ga' bisa ya, lewat e-mail? PLIS DIJAWAB KAKK ..., KALO KAKAK JAWAB AKU JANJI BAKAL BILANG MAKASIH SEBANYAK2 NYA DI BLOG-KU ...

    PLIS,YA, KAKAK CUT!!!(kasian,donk,kak.., kita baru kelas 5&6 SD)

    ReplyDelete